Noel Le Graet Tarik Ucapannya Soal Homophobia di Liga Prancis

Noel Le Graet

PSG INDONESIA MEDIADi hadapan Majelis Nasional, Noel Le Graet, yang sebelumnya menyatakan bahwa “terlalu banyak pertandingan” dihentikan karena perilaku homofobik di stadion sepak bola, akhirnya mengakui bahwa ia telah mengubah pandangannya.

Peristiwa ini terjadi pada bulan September 2019. Noel Le Graet saat itu menjabat sebagai presiden Federasi Sepak Bola Prancis, memicu kontroversi dengan menyatakan bahwa “terlalu banyak pertandingan” dihentikan karena tindakan homofobia di tribun.

Pada saat itu, dunia sepak bola Prancis sedang dilanda kontroversi mengenai masalah ini, bahkan beberapa pertandingan Ligue 1 dihentikan.

Baca juga: Liga Champions: PSG Jago di Kandang, Melempem di Tandang

Empat tahun kemudian, saat ditanyai di hadapan komisi penyelidikan parlemen tentang kegagalan federasi olahraga, Noel Le Graet mengakui kesalahannya.

“Saya menyesal telah mengucapkan kata-kata seperti itu,” katanya di Majelis Nasional mengutip RMC Sport, 8 November 2023.

“Di dalam stadion, terkadang kita tidak menyadari seberapa besar dampak dari perkataan kita,” tambah Noel Le Graet.

“Saya mendapat teguran dari putri saya, lalu saya mengunjungi pusat-pusat yang berjuang melawan homofobia. Saya merasa sedih dan kikuk.”

Dia juga menambahkan, “Saya yakin orang-orang yang mengucapkan kata-kata tersebut bukanlah homofobia, melainkan hanya kurang bijak.”

Ketika ditanya lagi beberapa menit kemudian, mantan presiden FFF ini menjelaskan pikirannya dengan lebih rinci.

Baca juga: Lyon Kian Terpuruk, Kemungkinan Degradasi?

“Saya mengatakan bahwa itu adalah kesalahan besar. Ada kekurangan pengetahuan, dan menurut saya, tidak semua kata-kata di dalam stadion bersifat homofobia. Karena menurut saya, orang-orang tidak menyadari apa yang mereka ucapkan.”

“Setelah itu, saya mengunjungi pusat-pusat dan di situlah saya menyadari bahwa lebih baik saya tidak mengucapkan apa-apa. Mencegah homofobia di stadion adalah tugas kita semua. Tentu saja, sekarang saya akan menjawab dengan cara yang berbeda.”

Meskipun begitu, Noel Le Graet tetap membela diri bahwa ia tidak sepenuhnya mengabaikan masalah ini.

“Saya tidak pernah mengatakan bahwa tidak ada masalah. Namun, saya mengatakan bahwa mungkin masalahnya lebih sedikit di dalam stadion dibandingkan di masyarakat umum. Di dalam stadion, saya melihat beberapa hal.”

“Tentang homofobia, sebelumnya saya tidak tahu, tapi setelah mengunjungi tiga organisasi, pendapat saya berubah. (‚Ķ) Kita keluar dengan pandangan yang berbeda setelah mengunjungi organisasi-organisasi tersebut.”

Tentang upaya yang dilakukan federasi dalam menghadapi homofobia di sepak bola, Noel Le Graet menjamin bahwa ia telah “memberikan arahan” kepada berbagai layanan.

“Saya memiliki tim yang lebih terlatih daripada saya untuk bekerja pada isu-isu penting ini.”

Baca juga: Ibrahima Konate Buka Sinyal Bakal ke PSG Suatu Saat Nanti

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *